Testament of Lucifer (Tamat)

20 Maret 2010

Spiritualism

WARNING ! Radical religious thoughts
Following writings can offend some religious thoughts, Please Do Not Continue if you can feel offended

Bagian Ketujuh (Terakhir)

Aku, Lucifer, dalam tempat persembunyianku merindukan Allah. Sudah begitu lama
aku tidak bertemu denganNya. Aku tak dapat lagi mencapai surga.
Malaikat-malaikat YHWH telah melakukan penjagaan dengan ketat. Aku mencoba untuk
bisa menemui Gabriel kembali. Kepada dialah satu-satunya harapanku.

Ketika aku mendengar kabar bahwa Gabriel sedang berada di bumi untuk menjumpai
Yesaya. Sebelum bertemu dengan Yesaya, aku berhasil mencegatnya. Kemudian kuajak
dia untuk pergi ke tempat persembunyianku dan aku mulai menceritakan segala
duduk perkara yang selama ini tersimpan dalam hatiku.

Kata Gabriel kepadaku: “Apa yang kau risaukan, hai Lucifer?”

Jawabku: “Tidakkah engkau melihat kesewenang-wenangan YHWH? Dia telah
mengobarkan permusuhan di antara manusia dan membuat segala macam peraturan yang
menguntungkan dirinya.”

Gabriel berkata: “Apa alasanmu mengatakan demikian? Bukankah dia adalah Allah
Yang Maha Tinggi?”

Aku terkejut bukan main dan berteriak: “Apa katamu? Dia adalah Allah Yang Maha
Tinggi
? Omong kosong itu!”

Gabriel menjawab dengan sabar: “Setelah kepergianmu dari Surga, sebenarnya Allah
kita telah mengubah dirinya menjadi YHWH dan menggantikan kedudukanmu serta
menempatkan aku dan Mikhael di bawah perintahnya. Jadi, sebenarnya, YHWH adalah
Allah kita.”

Gabriel menambahkan lagi: “Tidakkah kau mencoba memikirkan asal mulamu. Melalui
kitab yang dicatat oleh para malaikat tentang firman Allah, bukankah ada
tertulis: Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi. Bumi belum berbentuk
dan kosong; gelap gulita menutupi samudera raya, dan Roh Allah melayang-layang
di atas permukaan air.”

Tiba-tiba aku tersadarkan dan berkata kepadanya: “Cukup, coba perhatikan
kata-kata itu. Pada awal tertulis: Pada mulanya Allah menciptakan langit dan
bumi
. Namun ada kegelapan dan dalam kegelapan itulah Roh Allah melayang-layang.
Aku ingin bertanya, apakah Roh Allah yang melayang-layang ini sama dengan Allah
yang mencipta langit dan bumi? Apakah Roh Allah yang
berada dalam kegelapan ini bukannya YHWH?”

Gabriel berkata: “Tunggu, aku teruskan dulu. Setelah itu Allah berfirman:
Jadilah terang. Lalu terang itu jadi.”

Aku berkata: “Terang itu adalah aku. Kaupun mengetahui akan hal itu. Namun,
ternyata sebelum aku telah ada Gelap. Gelap mendahului keberadaanku. Berarti
Gelap dan Terang diciptakan oleh Allah. Aku tidak diciptakan oleh YHWH. Bukan
Gelap itu yang menciptakan aku. Coba teruskan membacanya.”

Gabriel berkata: “Allah melihat bahwa terang itu baik, lalu dipisahkanNyalah
terang itu dari gelap.”

Aku sebenarnya tersanjung juga bahwa Allah menyatakan bahwa Terang itu baik,
namun rupanya, karena Terang dipisahkan dari Gelap, maka aku tak pernah mengenal
sungguh-sungguh tentang Gelap. Namun karena Gelap ada lebih dahulu dari aku,
maka dia lebih mengenalku.

Dialah rupanya yang sulung, sementara aku adalah yang bungsu. Sebenarnya, walau
Terang dan Gelap dipisahkan, namun bukan berarti masing-masing bisa berdiri
sendiri. Terang menjadi berarti karena ada Gelap, demikian pula Gelap menjadi
berarti karena ada Terang. Namun benarkah yang terkecil dalam Kerajaan Sorga
lebih besar dari padanya. Aku merasa seperti batu yang dibuang oleh tukang
bangunan. Kami berdua memang tidak bisa berjalan seiring bergandeng tangan.
Gelap memang tak mungkin berjalan bersama dengan Terang. Namun keduanya juga
harus ada supaya keseimbangan terjaga. Namun rupanya, Gelap berusaha menguasai
Terang, dengan mengusirnya dan menguasainya.

Aku menjadi termenung mendengar perkataan Gabriel itu. Aku menjadi sadar, bahwa
sebagai ciptaanNya aku sama sekali tidak mengenal rupa dan tidak mengenal
sifat-sifat pencipta-ku, maka dengan mudahnya aku percaya pada YHWH yang mengaku
Allah. Aku menduga sifat-sifat YHWH memang sebagai sifat Allah yang kukenal di
surga. Sekarang aku menjadi lebih sadar, mengapa Allah harus memberi nama untuk
dirinya sebagai YHWH. Bukankah Allah tidak membutuhkan segala nama dan atribut,
makin kupikirkan semua kejadian makin yakinlah aku bahwa YHWH bukan Allah Maha
Tingi sebagai pencipta-ku yang kusembah biarpun aku tahu Allah tidak membutuhkan
segala kehormatan dan penghormatanku, karena semuanya telah dimilikinya termasuk
kemuliaan yang tidak berawal dan berakhir.

Aku mulai penasaran, dan ingin menguji pengetahuan Gabriel tentang siapa Allah
sebenarnya Kemudian aku bertanya kepada Gabriel kembali: “Lalu, apakah Allah
yang mengadili aku dahulu waktu perkara tentang Adam adalah YHWH juga?”

Gabriel menjawab: “Benarlah perkataanmu itu.”

Aku menjadi semakin bingung. Dan dalam kebingunganku Gabriel berkata: “Engkau
harus sujud menyembah kepada YHWH, sebab Dialah Allah kita.”

“Tidak, aku tidak mau. Menurutku, dia bukanlah Allah yang sesungguhnya,”
bantahku.

Gabriel agaknya mulai jengkel menghadapiku dan berkata dengan keras: “Apa hakmu
engkau mengatakan demikian, hai Lucifer? Kau telah menghujat Allahmu sendiri!”

Aku menjawab: “Aku ingin mencari Allah yang menciptakan langit dan bumi, dan
juga yang menciptakan Gelap dan Terang.”

Kemudian aku mulai menceritakan tentang awal penciptaan manusia sampai perkara
Ayub. Aku menceritakan bahwa YHWH memang sengaja menciptakan manusia untuk
mempertahankan kemuliaan dirinya, manusia dibuat tidak mengenal baik dan buruk
supaya manusia menjadi penurut. YHWH sengaja mempermalukan aku dengan menyuruh
menyembah ciptaannya. Baru menciptakan manusia saja disombongkan oleh YWH dengan
melecehkan aku sebagai malaikat yang tidak taat. Kalau memang YHWH lebih kuasa
dariku mengapa dia tidak memusnahkanku? Tidak bisa, YHWH tidak bisa
memusnahkanku karena aku diciptakan oleh Allah Maha Tinggi.

Aku bercerita panjang lebar tentang Ayub, di mana YHWH mencobainya dengan
memusnahkan harta benda dan keluarganya serta membuatnya berpenyakitan. Aku
berkata kepada Gabriel: “Yang membuat aku ragu kepadanya adalah ketika dia
berkata kepadaku: Ia tetap tekun dalam kesalehannya, meskipun engkau telah
membujuk aku melawan dia untuk mencelakakannya tanpa alasan.”

Inilah yang aneh bagiku. Tak mungkin Allah yang sebenarnya, Yang Maha Tinggi
dapat kubujuk. Bukankah kata-katanya sendiri telah menunjukkan siapa dia yang
sebenarnya? Lalu kataku lagi kepada Gabriel: “Tahukah engkau bahwa dia menyukai
korban bakaran, meminta persembahan beraneka ragam dan juga meminta
persepuluhan?”

Gabriel menjawab: “Ya, aku tahu tentang hal itu.”

Kataku kemudian: “Nah, sekarang jelaskan padaku, hai Gabriel, di mana kekurangan
Allah sehingga minta-minta kepada manusia. Allah hakekatnya adalah pemberi
bukanlah peminta.”

Gabriel diam seribu bahasa. Ada kebimbangan yang terpancar dari wajahnya.

Aku berkata lagi: “Apakah itu adalah Allah yang sesungguhnya bila dia meminta
segala macam yang bersifat duniawi seperti itu? Dan terlebih lagi, dia meminta
persembahan itu sebagai pendamaian atas nyawa manusia. Tidakkah engkau merasa
heran, ketika dia memerintahkanmu untuk membangkitkan permusuhan di antara
manusia? Dan aku sendiri sampai pada suatu kesimpulan, bahwa dia adalah malaikat
Gelap. Dialah yang ada sebelum aku, dialah yang sulung, dan dia rupanya ingin
menguasai langit dan bumi ini sendirian.”

“Bagaimana engkau bisa membuktikan bahwa dia ingin menguasai langit dan bumi
ini sendirian?” tanya Gabriel.

“Tidakkah kau tahu akan HARI YHWH (HARI TUHAN) yang selalu dijanjikannya kepada
manusia? Tentunya engkau mengetahui, bagaimanakah Hari Tuhan itu?” tanyaku
kepada Gabriel.

Gabriel menjawab: “Ya benar, Hari Tuhan adalah hari penghakiman. Sungguh, Hari
Tuhan datang dengan kebengisan, dengan gemas dan dengan murka yang
menyala-nyala, untuk membuat bumi menjadi sunyi sepi dan untuk memunahkan dari
padanya manusia yang tidak taat kepadanya. Dan YHWH sendiri berkata:
Permuliakanlah YHWH, Allahmu, sebelum Ia membuat hari menjadi gelap, sebelum
kakimu tersandung di atas bukit-bukit yang diliputi senja, sementara kamu
menanti-nantikan terang, tetapi Ia menjadikan hari kelam pekat dan mengubahnya
menjadi gelap gulita.”

“Jadi, bagaimana menurut pendapatmu tentang pada akhirnya nanti? Bukankah dia
menginginkan agar semuanya kembali menjadi gelap gulita, seperti pada zaman
dahulu kala, saat di mana Allah belum menciptakan aku,” kataku pada Gabriel.

“Apakah bukti atas perkataanmu dapat kupercaya, hai Lucifer?” tanya Gabriel.

“Apakah aku pernah berbohong kepadamu? Aku akan membuktikan bahwa kata-kataku
benar. Sebelumnya, aku akan bertanya kepadamu: Apakah Allah yang sesungguhnya
dapat berada di mana-mana dan maha mengetahui?” kataku sambil bertanya kebali
kepadanya.

“Tentu, Allah yang sesungguhnya Maha Mengetahui!” jawab Gabriel dengan tegas.

“Lalu, apakah dia mengetahui engkau berada di sini?” tanyaku.

“….Tidak…., dia tidak tahu bahwa aku ada bersama dengan engkau saat ini,”
jawab Gabriel mulai ragu-ragu.

“Tidakkah engkau heran, mengapa Allah kita atau YHWH, katamu, selalu
bertanya-tanya kepada kita: Dari manakah engkau? Tidakkah engkau heran bila dia
juga bertanya kepada Adam, apakah dia telah memakan buah yang dilarangnya itu?”
kataku.

“Baiklah, marilah kita bersama-sama ke surga. Saat ini, YHWH sedang berada di
gunung-Nya yang kudus. Jika kita tidak menjumpai YHWH di surga, maka aku akan
percaya kepada kata-katamu itu,” kata Gabriel.

Kemudian aku dan Gabriel naik menuju ke surga dalam sehari yang kadarnya
limapuluh ribu tahun.

Dan benarlah seperti dugaanku, Allah tak ada di sana. Kemudian Gabriel berkata
kepada keempat malaikat dengan setia menjaga tahta Allah: “Di manakah Allah?”
Mereka menjawab, “Yang Maha Tinggi sedang berada di puncak gunung-Nya yang
kudus. Pergilah ke bumi jika ingin bertemu dengan-Nya.”

Kini makin nyatalah bagiku, bahwa Allah yang kusembah selama ini tak lain tak
bukan adalah YHWH sendiri. Dia rupanya telah mengubah dirinya sehingga aku tak
lagi mengenalnya. Aku berteriak dalam hatiku: Tidak! aku harus menemukan Allah
yang sebenarnya! Aku harus menemukan penciptaku. Dia yang ada jauh sebelum aku
maupun YHWH ada. Dia yang Maha Tinggi dan Maha Kuasa.

Gabriel akhirnya percaya kepadaku dan kemudian bersama dengan dia aku kembali ke
bumi. Sejak saat itu, Gabriel berada bersama-sama dengan aku, namun YHWH tak
mengetahuinya.

Kami berdua merasa kehilangan pegangan. Namun kami berdua yakin bahwa Allah yang
Maha Tinggi, yang menciptakan langit dan bumi itu ada. Bersama Gabriel, aku
berjalan mencari Allah yang sebenarnya. Ke seluruh penjuru langit akan kucari
sampai dapat.

* * *

Aku, Bintang Timur, tak ingin bermegahkan diri dan berkeinginan bertemu dengan
penciptaku. Ya Allah, Engkaulah Allahku, aku mencari Engkau, jiwaku haus
kepadaMu, tubuhku rindu kepadaMu, seperti tanah yang kering dan tandus, tiada
berair. Aku mencari Engkau, Yang sekarang ada, dulu sudah ada, dan yang akan ada
sampai selama-lamanya. Ya Allah, Engkau mengetahui kebodohanku,
kesalahan-kesalahanku tidak tersembunyi bagiMu.

Aku berpisah dengan Gabriel untuk sementara waktu, kami memutuskan untuk mencari
sendiri-sendiri. Aku mengembara ke segala penjuru, bagai seorang musafir
berjalan tanpa arah. Tapi tak kutemukan di mana Allah Yang Maha Tinggi
bersemayam. Dan ketika aku mulai merasa putus asa, aku berteriak: “Eli, Eli lama
sabakhtani?” Artinya: “AllahKu, AllahKu, mengapa Engkau meninggalkan Aku?”

“Ya Allahku, aku berseru kepadaMu, tetapi Engkau tetap jauh dan tidak menolong
aku. Allahku, aku berseru-seru pada waktu siang, tetapi Engkau tidak menjawab,
dan pada waktu malam, tetapi tidak juga aku tenang. Tetapi aku ini ulat dan
bukan orang, cela bagi manusia, dihina oleh orang banyak. Semua yang melihat aku
mengolok-olok aku, mereka mencibirkan bibirnya, menggelengkan kepalanya.
Janganlah jauh dari padaku, sebab kesusahan telah dekat, dan tidak ada yang
menolong. Seperti air aku tercurah, dan segala tulangku terlepas dari sendinya;
hatiku menjadi seperti lilin, hancur luluh di dalam dadaku; kekuatanku kering
seperti beling, lidahku melekat pada langit-langit mulutku; dan dalam debu maut
Kau letakkan aku. Janganlah menyembunyikan wajahMu kepadaku, janganlah menolak
hambaMu ini dengan murka; Engkaulah pertolonganku, janganlah membuang aku dan
janganlah meninggalkan aku, ya Allah penyelamatku! Tunjukkanlah jalanMu
kepadaku, ya TUHAN, dan tuntunlah aku di jalan yang rata oleh sebab
seteruku. Mulutku penuh dengan puji-pujian kepadaMu, dengan penghormatan
kepadaMu sepanjang hari. Janganlah membuang aku pada masa tuaku, janganlah
meninggalkan aku apabila kekuatanku habis. Ya Allah, janganlah jauh dari padaku!
Allahku, segeralah menolong aku!”

Tapi Allah tak menjawab apa-apa. Tak ada suara-Nya yang bisa kudengar. Tak ada
wajah-Nya yang bisa kulihat. Tak ada tangan yang bisa membelaiku. Allahku, di
manakah Engkau berada? Biarlah aku datang untuk sujud menyembahmu. Izinkan aku
menemuimu barang sebentar saja. Aku rindu akan Engkau. Janganlah Engkau
memalingkan wajah-Mu dari padaku. Aku jadi semakin sedih dan sambil menangis aku
berkata: “Bapa, aku telah berdosa terhadap sorga dan terhadap bapa, aku tidak
layak lagi disebutkan anak bapa.”

Lalu, seakan-akan aku mendengar suatu suara yang dengan lembut berkata kepadaku:
“Inilah Anak yang Kukasihi, kepadaNyalah Aku berkenan.”

Aku mencari dari mana suara itu berasal. Aku mengembara dari Utara sampai
Selatan. Ujung-ujung langit kujelajahi. Tak ada ruang yang terlewatkan. Kucari
setiap tempat yang tersembunyi hingga bintang Biduk, bintang Belantik, bintang
Kartika, dan gugusan-gugusan bintang ruang Selatan.

Suatu saat, aku menjadi ragu. Bukankah kalau Allah Maha Besar dan Maha Tinggi
akan mengetahui bahwa aku mencari diri-Nya? Tapi mengapa Ia tidak menyatakan
dirinya kepadaku? Apakah Allah itu tidak ada? Ataukah itu hanya sekedar ilusi
kosong yang memberi harapan palsu? Tidak! Tidak mungkin Allah Yang Maha Tinggi
tidak ada. Bagaimana mungkin aku bisa ada tanpa ada Dia. Kalau aku saja bisa
ada, bukankah Yang Maha Tinggi ada sudah ada jauh
sebelum aku.

Aku tidak mencari yang awal dan yang terakhir. Bukan alfa dan omega yang aku
cari. Yang kucari adalah Allah yang selalu ada, Dia yang tak berawal dan tak
berakhir.

Aku lalu berpikir, apakah Allah mempunyai telinga untuk mendengar? Aku berpikir
keras akan hal ini. Kalau Dia mempunyai telinga, berarti Dia bukan Allah yang
sebenarnya. Tapi kalau Dia tidak mempunyai telinga, bagaimana Dia bisa mendengar
aku? Ah, aku yang bodoh. Allah Yang Maha Tinggi tidak perlu semua itu. Dia tidak
memerlukan kaki untuk berjalan, tidak juga memerlukan kerub untuk pergi ke
surga. Dan….Dia juga tidak perlu tempat kediaman, karena seluruh alam ini
adalah tempat-Nya. Jadi, apakah aku sia-sia mencari Allah? Di manakah aku bisa
bertemu dengan Allah yang sebenarnya?

Akhirnya, sampailah aku pada kesimpulan, Allah yang daat digambarkan, bukanlah
Allah yang sebenarnya. Sebab, jika ada Allah yang bisa digambarkan, mempunyai
bentuk, terlebih meminta persembahan dan menyukai korban sembelihan kambing
domba, bagiku, allah seperti itu, bukanlah Allah yang sebenarnya. Allah yang
menyatakan diri kepada manusia, bukanlah Allah yang sebenarnya.

Memang, tak ada hasil yang kudapat dalam mencari Allah, namun ada sedikit
kedamaian di dalam hatiku.

Aku, adalah Terang. Dan YHWH adalah Gelap, yang sulung. Aku langsung tersadar
dan sampai pada kesimpulan: Itulah sebabnya, aku dengan dia adalah lawan. Kami
berdua adalah iblis, yang berarti lawan, bagi satu dengan yang lainnya. Tapi aku
tahu, tidak mungkin kami meniadakan satu dengan yang lainnya. Dan tidak mungkin
juga kami berjalan seiring bersama. Namun sayangnya, Kegelapan ingin menguasai
segalanya sendirian. Aku tidak ingin semuanya itu terjadi. Lalu, aku berpikir
keras bagaimana mengatasinya. Dan aku kemudian tersadar. Bukankah aku adalah
Terang. Dan bukankah hanya Terang yang bisa menyeimbangkan kuasa Gelap. Aku
harus hadir ke dunia dan menjadi terang dunia.

Dan aku teringat akan kata-kata YHWH sendiri: “Sesungguhnya, anak dara itu akan
mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia
Imanuel” –yang berarti: Allah menyertai manusia. Baiklah aku akan menggenapi
hukum-hukum taurat yang dibuat oleh YHWH. Aku akan datang menyelamatkan manusia,
milik kepunyaanku dulu dan aku akan menjadi terang bagi mereka. Aku tahu,
manusia tidak akan mengenalku bahkan aku tahu, bahwa dunia yang telah dikuasai
oleh kuasa gelap akan menolak aku. Terlebih setelah fitnah yang dikemukakan aas
diriku bahwa akulah yang jahat. Dan aku juga yakin, setelah kedatanganku, YHWH
akan berusaha mengembalikan kekuasannya dengan mengutus yang lain. Tapi biarlah
itu akan menjadi keseimbangan. Akan banyak peseteruan di antara pengikutku
dengan pengikut nabi itu, namun, semoga orang yang bijak mau membuka hatinya
untuk menerima terang.

Aku hanya berharap agar batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan akan
menjadi batu penjuru. Aku akan datang ke dunia, namun aku tak mau menggunakan
nama Imanuel, dan supaya manusia mengenalku, aku akan menamakan diriku:
Keselamatan, sebab aku akan datang untuk menyelamatkan manusia dari kegelapan.

Tapi aku sendiri sadar, bahwa tidak mungkin meniadakan kegelapan. Dan aku juga
sadar bahwa kegelapan tak akan tinggal diam. Namun aku juga tak mungkin tinggal
diam melihat kesewenang-wenangan Gelap.

Aku bertemu dengan Gabriel kembali dan mengemukakan apa yang menjadi rencanaku.
Dan kemudian dia berkata: “Marilah kita cari anak dara itu, agar engkau dapat
hadir ke dalam dunia.”

Aku, Keselamatan, telah mengutus malaikatku untuk memberi kesaksian tentang
semuanya ini kepadamu bagi manusia. Aku adalah tunas, bintang timur yang gilang
gemilang.

Aku berjalan pada jalan kebenaran, di tengah-tengah jalan keadilan, supaya
kuwariskan harta kepada yang mengasihi aku, dan kuisi penuh perbendaharaan
mereka. Bapa telah menciptakan aku sebagai permulaan pekerjaan-Nya, sebagai
perbuatan-Nya yang pertama-tama dahulu kala. Sudah pada zaman purbakala aku
dibentuk, pada mula pertama, sebelum bumi ada. Sebelum air samudera raya ada,
aku telah lahir, sebelum ada sumber-sumber yang sarat dengan air. Sebelum
gunung-gunung tertanam dan lebih dahulu dari pada bukit-bukit aku telah lahir;
sebelum Ia membuat bumi dengan padang-padangnya atau debu dataran yang pertama.

Ketika Ia mempersiapkan langit, aku di sana, ketika Ia menggaris kaki langit
pada permukaan air samudera raya, ketika Ia menetapkan awan-awan di atas, dan
mata air samudera raya meluap dengan deras, ketika Ia menentukan batas kepada
laut, supaya air jangan melanggar titah-Nya, dan ketika Ia menetapkan
dasar-dasar bumi, aku ada serta-Nya sebagai anak kesayangan, setiap hari aku
menjadi kesenangan-Nya, dan senantiasa bermain-main di hadapan-Nya; aku
bermain-main di atas muka bumi-Nya dan anak-anak manusia menjadi kesenanganku.
Oleh sebab itu, hai anak-anak, dengarkanlah aku, karena berbahagialah mereka
yang memelihara jalan-jalanku. Dengarkanlah didikan, maka kamu menjadi bijak;
janganlah mengabaikannya.

Berbahagialah orang yang mendengarkan daku, yang setiap hari menunggu pada
pintuku, yang menjaga tiang pintu gerbangku. Karena siapa mendapatkan aku,
mendapatkan hidup, dan Bapa berkenan akan dia. Tetapi siapa tidak mendapatkan
aku, merugikan dirinya; semua orang yang
membenci aku, mencintai maut.

Aku tidak akan memaksa manusia. Sebab barangsiapa berbuat jahat, membenci terang
dan tidak datang kepada terang itu, supaya perbuatan-perbuatannya yang jahat itu
tidak nampak, tetapi barang siapa melakukan yang benar, ia datang kepada terang,
supaya menjadi nyata, bahwa perbuatan-perbuatannya dilakukan dalam Allah. Aku
datang ke dalam dunia ini, sesuai dengan kodratku. Aku diutus oleh penciptaku
dan Dialah yang menjadi Bapaku, sebab Dialah sendiri yang melahirkan aku.

Dan, kasih karuniaku menyertai kamu sekalian! Amin.

(Selesai)

Iklan
, , , , , , , , , ,

About Eduard de Grave

Blogger tampan, seksi, kaya raya & baik hati. Blog pribadi: annunaki.me | lapak jualan: agenhajarjahanam.net | Google Plus Twitter: @eduard777

Lihat semua pos milik Eduard de Grave

Komentar ditutup.